(Kenangan) Mantan yang Dibuang

Membaca tulisan Ibunya Jiwo dan Mba Annisast, jadi teringat saya punya draft tulisan tentang mantan yang belum selesai ditulis. Dua biji. Haha. Mantan adalah koentji.

Tapi serius.

Saya termasuk salah satu orang yang sangat menghargai dan, bisa dibilang, setia sama teman. Saya berusaha semaksimal mungkin untuk membantu teman-teman dekat saya. Karena saking setianya, saya cape sendiri, makanya ga punya banyak teman. Sedih. Curcol.

Sayapun menghargai orang-orang yang pernah berlalu lintas dalam jalan hidup saya. Salah satunya ya mantan.


Baca juga: Mantan, Pahlawan Tanpa Tanda Jasa


Saat saya memulai hubungan dengan Pancit, kami langsung berbicara tentang mantan. Ya gimana nggak, saya sempat “diteror” sama salah satu mantannya. Lebay. Dan sebagai seorang yang apik menyimpan kenangan, dulu saya punya satu boks khusus berisikan pernak-pernik mantan, buku tulis, dokumen di komputer, dan blog. Semua tentang mantan. Well, tentang kehidupan saya juga, tapi bercampur dengan kisah tentang mantan. Semua puisi nista macam yang ditulis mba Annisast juga ada lah di sana.

Nah, Pancit ga setuju saya menyimpan itu, “ngapain kamu simpan-simpan? Memangnya kamu mau balikan sama dia?” Bahkan kita pernah berantem karena ga sengaja nemu satu video yang ada mantan saya di dalamnya. Haha.

Karena waktu itu saya pikir ada benarnya, jadi saya buang lah semua. Bahkan sebelum bersama Pancit saya sudah lebih dulu menghapus satu blog saya, yang isinya sampah curhatan semua.

Tapi sekarang saya menyesal. Bukan, bukan menyesal membuang mantan. Tapi saya menyesal membuang tulisan-tulisan saya saat itu.

Mungkin tulisan-tulisan itu memang didominasi dengan kisah bersama mantan, tapi juga terselip juga dokumentasi hidup saya selama beberapa tahun. Saya bahkan juga menulis resensi film yang saya tonton dulu. Dan ga jarang film-film itu membuat saya teringat akan memori yang lain. Film yang mana? Memori yang mana? Entahlah saya pun sudah lupa.

Karena tulisannya sudah dibuang semua, saya pun tidak bisa lagi melihat-lihat dan mentertawakan kealayan saya di masa lalu.

Bagaimana kalau teringat lagi dengan mantan saat membaca tulisan-tulisan itu? Ya kenapa gitu emang kalau ingat? Kan bukan berarti mau balik lagi sama dia. Bagus malah kalau ingat, jadi ingat betul kenapa dulu ga jadi sama dia. Haha.

Mengenang mantan ga berarti ingin kembali menjalani hari-hari bersama mantan. Sama seperti mengenang masa pemerintahan Soeharto. #eh


Baca juga: Gombalan Maris untuk Pancit


Yah begitulah. Mantan membawa duka. Membuat saya harus kehilangan detail kenangan saya selama beberapa periode. Sedih.

Kalau kalian termasuk orang yang masih menyimpan barang/tulisan dari masa mantan kah?

14 Replies to “(Kenangan) Mantan yang Dibuang”

  1. Kalau aku nih Mak, pernah punya teman deket yang punya posisi spesial. Untungnya ga ada kenang-kenangan dari dia. Yang ada aku malah ngasih buku soloku ama dia, nyahaha…. Ya udah lah biarin aja ding. Kalo stalking ke akun medsosnya dia malah bikin aku sebel karena jadi melow. Makanya ga aku follow semua akun medsos dia biar ga ganggu, termasuk kontak lainnya kayak nomer hp dan wa. Hidupku terlalu penting kalau cuma buat mikirin dia *laaah malah curhat*

    1. Haha.. Setuju lah, kalau ngefollow medsos bikin mellow, lupakan sajalah mendingan 😀

  2. Satu2nya barang dr mantan yg aku simpen cuma 1 mba. Buku :D. Ada 1 mantan yg sampe skr pun kita msh temenan.. Dan dia tauuuu bgt aku tuh suka baca.. Makanya tiap ultah dulu, dia slalu ksh novel2 yg aku mau.. Cm buku aja brg dr mantan yg ga bkl aku buang.. Sisanya kayak boneka, foto bahkan cincin emas aja aku lgs jual hahahhaha… Ga sudi nyimpen lg

    1. Cincin emas dijual.. Haha.. Lumayanlah buat beli cincin baru 😛

  3. Kamu nulis ini jadi bikin saya ingat, sepertinya di rumah Jakarta saya masi menyimpan bbrp foto bersama mantan Mel, bukan krn ngga bisa melupakan tapi kl mantan yang baik ya sayang aja langsung di delete2 semua. Tapi kalo mantan yang ga baik Ada baik nya di buang semua hehehe, tapi dari mantan2 itu lah kita belajar ?

    1. Setuju. Dari barisan para mantan itu lah kita belajar. Mantan, pahlawan tanpa tanda jasa 😛

  4. Aku termasuk yg masih nyimpen tapi suamiku cemburu jadi terpaksa agak diumpetin..hahaha..soalnya bisa jadi ide cerita

    1. Hahaha.. ide cerita dan rumah tangga harus selamat semua ya mba 😀

  5. Mantanku baik-baik semua untungnya..dan itu pas masih abg banget, Semangat mbak! Patah satu tumbuh berjuta-juta 😉

  6. Buang kalau saya mah, gak pernah baik sama mantan, hihihihi, dan ketika sudah menikah, saya komit untuk gak ngungkit-ngungkit lagi tentang mantan..

    1. Hahaha.. Mantan tak akan pernah balikan ya 😀

  7. Aku mantannya udah jd suami mbaaa ahahaha.. Jd gak ada drama mantan2an deh.. ??

    1. Cool.. One ex for the rest of your life 😀

Leave a Reply